logo

Menanti Solusi Krisis Rohingya dari Pertemuan Menlu Retno-Suu Kyi

Written by sumenep on . Posted in Artikel JDIH, Berita Nasional

2dfe8084-cac4-4005-9c44-72e6d2065da0 Jakarta – Menlu RI Retno LP Marsudi hari ini akan menemui pimpinan Myanmar, Aung San Suu Kyi, untuk membahas soal krisis kemanusiaan di Rakhine. Retno dikirim untuk meminta Myanmar menghentikan kekerasan terhadap etnis Rohingya. Sejauh ini dilaporkan sekitar 58.600 warga Rohingya melarikan diri dari Myanmar ke Bangladesh, demi menghindari konflik yang kembali pecah di Rakhine, sejak pekan lalu. Konflik itu dipicu bentrokan militer Myanmar dengan militan lokal yang bernama Pasukan Penyelamat Arakan Rohingya (ARSA). Namun pembiaran oleh pemerintah Myanmar membuat banyak pihak bereaksi keras. Presiden Joko Widodo sudah menyampaikan kecamannya dan sengaja mengirim Menlu Retno untuk berkonsolidasi dengan Myanmar agar kekerasan terhadap Rohingya dihentikan.
Sebelum bertemu dengan Suu Kyi hari ini di Naypyidaw, Retno akan mengadakan pertemuan dengan Panglima Angkatan Bersenjata Myanmar. Pada pertemuan itu, Retno akan menekankan isu keamanan dan stabilitas di Rakhine. Setelah itu, Retno juga dijadwalkan bertemu dengan State Counsellor Daw Aung San Suu Kyi yang juga sekaligus pimpinan Myanmar. Retno akan menyampaikan sejumlah usulan dari pemerintah Indonesia terkait perlindungan bagi semua warga yang ada di Rakhine. “Di antaranya Indonesia akan menyampaikan beberapa proposal, dan termasuk di antaranya untuk melakukan proteksi kepada semua warga yang tinggal di Rakhine State,” kata Retno, Senin (4/9/2017).
Retno berencana untuk menemui sejumlah menteri pemerintahan Myanmar. Dia akan membahas secara detail mengenai bantuan kemanusiaan yang akan diberikan oleh Indonesia terhadap etnis Rohingya dalam pertemuan tersebut. “Saya akan melakukan pertemuan dengan national security advisor dengan Menteri Luar Negeri dan juga dengan menteri pada kantor presiden di mana saya akan membahas secara detail proposal yang disampaikan oleh Indonesia termasuk di antaranya bagaimana Indonesia akan memberikan bantuan kemanusiaan kepada Rakhine State,” jelasnya. Tak hanya mendatangi Myanmar, Indonesia melakukan sejumlah upaya untuk membantu etnis Rohingya. Menlu bahkan sudah berkomunikasi denganSekretaris Jenderal Persatuan Bangsa-bangsa (Sekjen PBB) Antonio Guterres membahas krisis kemanusiaan yang dialami etnis Rohingya di Rakhine State, Myanmar. Retno dan Guterres membahas soal Rohingya melalui sambungan telepon, Jumat (1/9/2017) malam. Keduanya berbicara selama 16 menit. Guterres berharap RI melanjutkan perannya dalam penyelesaian masalah di Rakhine itu.
“Sekjen PBB apresiasi peran Indonesia dan harapkan Indonesia lanjutkan perannya dalam membantu penyelesaian krisis kemanusiaan di Rakhine State,” terang Retno sebelumnya. Retno dan Guterres menyampaikan keprihatinan dengan situasi kemanusiaan yang terjadi. Retno menyampaikan seruan Indonesia agar semua kekerasan harus dihentikan. Proteksi harus diberikan kepada semua umat. “Saya dan dan Sekjen PBB mendukung laporan (mantan Sekjen PBB) Kofi Annan dan berharap agar rekomendasi Annan dapat diimplementasikan,” ujarnya. Tak hanya itu, konflik kemanusiaan di Myanmar juga menjadi sorotan di tingkat parlemen. Wakil Ketua DPR Taufik Kurniawan menyatakan, pihaknya akan membawa masalah di Rakhine, Myanmar, pada forum parlemen dunia. “Rabu DPR akan terbang ke Bali untuk World Parliamentary Forum, diikuti 47 negara. Termasuk Myanmar juga hadir. Di situ DPR akan gunakan diplomasi parlemen untuk bawa rekomendasi DPR yang diawali dari sikap fraksi di rapat paripurna itu,” tutur Taufik, Senin (4/9).
Salah satu rekomendasi yang akan disampaikan DPR adalah pencabutan nobel Suu Kyi. Sebab Suu Kyi yang mendapat nobel perdamaian terkesan abai dan melakukan pembiaran akan kekerasan terhadap etnis Rohingya. Suu Kyi memang bukan Presiden Myanmar. Namun secara de facto dia adalah pemimpin di Myanmar. Suu Kyi di Myanmar menjabat untuk sejumlah posisi penting seperti Menteri Luar Negeri, Menteri Kantor Presiden, Menteri Tenaga Listrik dan Energi, serta Menteri Pendidikan. Dia juga merupakan State Counsellor Myanmar. Selain ke Myanmar, Menlu Retno juga akan terbang ke Bangladesh. Keberangkatan Retno ke Bangladesh untuk menyiapkan bantuan kemanusiaan kepada para pengungsi dari etnis Rohingya yang sudah berada di negara tersebut. “Kita harapkan minggu ini kita kirimkan bantuan makanan dan obat-obatan. Kita berharap kekerasan dan krisis kemanusiaan ini harus segera disingkirkan,” tegas Jokowi, Minggu (3/9). (elz/tor)

Trackback from your site.

sumenep

This information box about the author only appears if the author has biographical information. Otherwise there is not author box shown. Follow YOOtheme on Twitter or read the blog.

Tinggalkan Balasan


1 − = 0